Wakil Presiden Dukung Konseling Pranikah Bagi yang Ingin Menikah

Wakil Presiden (Wakil Presiden), Ma’ruf Amin, menekankan pentingnya nasihat pranikah atau pranikah untuk mitra domestik potensial. Faktanya, wakil presiden menunjukkan bahwa ada aturan untuk kemungkinan mitra pernikahan pertama kali, dapat menikah.

Menurut Wakil Presiden, saran harus diajarkan dalam hal-hal yang paling penting dalam pernikahan. Misalnya, apa tujuan pernikahan, hak dan kewajiban, bagaimana memahami satu sama lain, kesehatan reproduksi. Kemudian, sehubungan dengan tenaga kerja untuk wanita hamil kepada anak-anak.

“Perlu untuk mendorong semacam kelas konseling pranikah. Baginya untuk siap menjadi benar,” kata Wakil Presiden memberikan pidato seminar nasional dan Gerakan Nasional Deklarasi Gerakan Pernikahan pada hari Kamis. ( 18/3).

Wakil Presiden mengatakan bahwa pernikahan dipersiapkan dengan cermat, memiliki kemungkinan besar tentang penciptaan keluarga yang harmonis dan bahagia. Kedepan, konseling pranikah dapat dilakukan dengan psikolog.

Tetapi sebaliknya, kata Wakil Presiden, jika pernikahan tanpa persiapan dan perencanaan matang, dapat berdampak buruk pada kehidupan keluarga. Sebagai keluarga yang tidak harmonis dan tidak bahagia. Kemudian, ancaman kesehatan reproduksi, keamanan persalinan, kekerasan dalam rumah tangga, untuk menunda karena kebutuhan akan kebutuhan gizi anak.

“Hal terpenting yang harus disiapkan sebelum menikah adalah jatuh tempo. Dua pacar masa depan, terutama kematangan mental, dikaitkan dengan pengetahuan dan kesadaran hak dan kewajiban seperti suami dan istri, untuk melakukan pernikahan dan hidup bersama untuk menumbuhkan Keluarga “menyimpulkan Wakil Presiden.

Wakil Presiden menekankan bahwa saran pranikah juga dibuat sangat penting, terutama setelah temuan, semakin tinggi kasus perceraian.

Dia mengungkapkan bahwa data tubuh agama Mahkamah Agung mengatakan bahwa penyebab terbesar perceraian adalah karena faktor-faktor itu tidak harmonis, tidak bertanggung jawab, ekonomi dan kehadiran pihak ketiga.

Kemudian, dari semua kasus perceraian yang bergabung dengan Badilag, kasus perceraian terbesar adalah dari pihak, yang 70%.

Oleh karena itu, wakil presiden melanjutkan, fakta menggambarkan bahwa pengetahuan yang memadai untuk pasangan pernikahan potensial sangat mendasar. Disinilah pentingnya psikolog dalam menemani setiap orang yang ingin melakukan pernikahan.

“Kebijakan yang diadopsi untuk meminimalkan kasus perceraian yang tinggi harus mengarah pada faktor-faktor naik, yaitu, persiapan mental dan pengetahuan tentang pacar masa depan untuk membangun keluarga,” kata Wakil Presiden Ma’ruf.

Di sisi lain, wakil presiden juga menekankan pentingnya peran pendidikan dalam pembangunan keterampilan dan kematangan individu.

Menurutnya, masing-masing pihak harus membangun lingkungan di mana anak-anak dapat mempelajari pendidikan tertinggi, menurut bakat dan kapasitas.

“Khusus untuk wanita, pendidikan yang baik akan memberikan kapasitas yang lebih besar dan posisi negosiasi di rumah,” katanya.

Oleh karena itu, Wakil Presiden menjelaskan, sehubungan dengan pemerintah ini, berupaya meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia, dengan menetapkan 20% dari APBN untuk anggaran pendidikan.

Selain itu, pemerintah juga memiliki program yang membantu siswa miskin dan program beasiswa untuk siswa S1 di negara ini. Kemudian, program beasiswa S2 dan S3 di tingkat nasional dan juga di luar negeri.

“Tidak hanya kualitas pendidikan yang kami perbaiki, tetapi akses publik ke pendidikan juga terus meningkat,” saran untuk wakil presiden ma’ruf.

Di era pandemi saat ini, konseling pranikah dapat dilakukan denngan menerapkan konseling psikologi online agar memudahkan siapapun mengakses edukasi konseling pranikah.

Wakil Presiden Dukung Konseling Pranikah Bagi yang Ingin Menikah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Kembali ke Atas